Pengalaman Interview Kerja | Ngobrolin Kerjaan II

8:00:00 AM

Helooooo

Gue lagi semangat ngomongin soal kerjaan nih! Hehehe. Di bagian kedua, gue mau lanjut ngebahas perjalanan gue mendapatkan pekerjaan. Kalian yang belom baca bagian I bisa kesini (here)

Jadi, setelah masukin lamaran sana-sini di Jobstreet, yang selanjutnya gue lakukan adalah nunggu. Jarang banget yang 2 minggu langsung kasih kabar. Kurang lebih dari akhir Januari sampai pertengahan Februari gue belom dapet panggilan kerja. 
Selain daftar ke majalah, gue juga ikutan daftar ke BUMN kayak Pos Indonesia, BPJS dll walaupun ga kepengen buanget, tapi apa salahnya dicoba. Lagian dapet kerjaan disitu udah kayak dapet duit segepok bagi orang tua kita, ya ga? Mau bagaimanapun kerjaannya, kalau kita kerja di instansi negri pasti udah dianggep hidup layak dan bahagia. Buat gue... ga selamanya gitu ( kita bahas terpisah ya ).


Gue lupa pertama kali dipanggil buat interview kerja itu sama siapa hahaha, yang jelas ada  kurang lebih 7 - 10? kali gue interview baik dari majalah, tv sampai agensi marketing. Ada yang sampai tahap user, ada juga sampe tahap HRD doang. 

Capek banget tiap kali interview, karena gue dari Tangerang harus pagi-pagi berangkat bareng ortu sampe Cengkareng dan diterusin naik busway/ gojek ke tempat tujuan, tapi mostly pake TransJakarta sih, soalnya Gojek belom ngehits waktu itu. 

Kayak Gimana sih?
Setiap jenis industri pasti beda gaya interviewnya. Begitu juga dengan perusahaannya, kalau macem instansi negara (BUMN dll) itu udah pasti formal dan apply nya aja udah ribet! Kalian harus siapin ijazah, kartu keluarga, semua tanda pengenal di foto kopi, foto harus baju formal, latar belakangnya diatur sesuai maunya mereka, dan lain sebagainya. Pokoknya udah kayak bakal keterima disitu aja.

Kalau di instansi swasta, ini juga tergantung. Ngga semua nyantai kayak di pantai. Ada juga yang harus melengkapi dokumen-dokumen pas wawancara/ tes. Biasanya perusahaan yang udah gede. Gue mengalami yang begitu di Kalbe. Waktu itu gue daftar sebagai content writernya. Dateng harus rapi dan melalu tes panjang sampai sore dari jam 9 pagi, edan. 

Tes psikotesnya juga ga segitu doang, semua jenis tes psikotes gue rasa (lebay) belom lagi ada tes diskusi gitu, sama wawancara psikolog soal kepribadian. Saingannya juga dari universitas populer kayak UI, UGM, dll. Undip setara lah yaa hahaha *ga mau kalah 

Ada cerita seru, di sebelah gue, anak lulusan UI, waktu itu lagi tes psikotes yang pake angka banyak banget itu tuuu.. lupa gue namanya. Pokoknya yang harus ngejumlahin angkanya dan kertasnya segede koran. Gue baru ngerjain setengah, doi udah balik kertas. Gue baru selesai kertas di depan, doi NAMBAH KERTAS. Jegile. Bikin ga konsen, damn! 

Jangan perhatiin orang lain kalau lagi tes - pelajaran - 

Interview Nyantai
Banyak juga kok interview kerja yang nyantai. Salah satunya kalau industri yang kalian apply adalah industri kreatif atau media (majalah atau radio), kalau media tv sih tergantung ya. 
Contohnya waktu interview di MRA, Cita Cinta, dan GoGirl. Suasananya ga tegang, walaupun tetep aja deg degan sih :p gimana dong baru kali ini interview kerja beneran hehe. Disitu kalian ga perlu pake formal banget, kemeja dan celana bahan. 
Tapi.... harus tetep sopan dan rapi yaa... Pake celana jeans juga gapapa, tapi gue prefer celana jeans warna cokelat tua atau item biar ga terlalu santai kesannya. Kalau yang warnanya navy luntur gitu keliatannya terlalu santai. Walaupun ada juga yang senyantai itu, tapi seenggaknya di interview pertama apalagi sama HRD, pake baju rapi sih perlu banget menurut gue, Toh nanti pas interview, kalian liat sendiri kondisi kantor dan pakaian anak kantornya, semi formal, formal atau bebas banget itu bisa jadi acuan kalau seandainya dipanggil lagi buat interview kedua. 

Bahasa yang dipakai juga tergantung kondisi kantor itu juga. Kalau yang formal tes nya kayak di Kalbe, ya gue ber saya - Ibu/Bapak. Kalau yang ga formal ber aku - kamu. Waktu tes di agensi sebenernya yang wawancara gue ber gue - elo, tapi gue ga mau sok asik ah hahaha jadi aku kamu aja *polos-polos lucu jadinya :p. Eh kalau kalian yang wawancara ber gue - elo gimana? Gue - elo juga kah? 


Tahap Interview
Sama kayak pakaian, tahap interview tiap perusahaan juga beda-beda. Ada yang tes psikotes dulu baru wawancara, atau bahkan wawancara doang dan ga pake tes psikotes. Gue pisahin menurut pengalaman aja ya :

Majalah
Waktu di MRA, gue cuma sampe di wawancara sama HRD aja. 
Di Gogirl, waktu itu semua yang dipanggil wawancara di kumpulin di ruang meeting, terus disuruh isi psikotes soal kepribadian dan diskusi sama HRD nya. Abis itu, yang lolos tahap itu dipanggil buat interview berduaan sama HRD. Kedengerannya sebentar ya, eits.. jangan salah. Setelah isi psikotes ( yang sebentar banget) dan diskusi bareng, kita nunggu 2 jam di ruangan itu buat dibacain siapa aja yang lolos buat interview sama HRD. Unfortunately gue cuma sampai interview sama HRD. 

Media TV
Agak aneh sebenernya, gue daftar as product writer di MNC Shop, tapi malah dipanggi INews buat jadi scriptwriter. Setelah kesana, malah gue dibilang mau dilempar ke PA (Producer Assistant) *lah?
Setelahnya ga ada kabar.. baiklah 

Media Internet
Ga ada yang manggil gue.. hiks 

ECommerce
Zalora, Luxola, MNC Shop, dan Bilna adalah ecommerce yang gue apply. Zalora dan Luxola nelpon gue dan minta contoh tulisan, setelah gue kirim, gue ga dipanggil lagi *cedih baang*. Sedangkan MNC Shop.. ya seperti yang gue ceritain barusan. Di Bilna gue dipanggil pertama buat tes psikotes dan ngobrol bentar sama HRD, selanjutnya dikasih PR atau tes, gue disuruh tulis deskripsi produk dengan template mereka dan kirim balik. 2 minggu kemudian, interview sama user ( bisa senior lu nanti/ manager/ siapapun yang bakal kerja satu tim sama kalian nantinya)

Agensi
Gue agak gimanaaa gitu waktu apply ke agensi, bukan agensi artis yee.. agensi marketing/ advertising gitu. Kenapa? Soalnya gue belom pernah handle iklan, atau apapun yang berkaitan sama marketing communication (marcomm) dan branding. Karena gue kuliahnya di jurnalistik dan kita ga belajar itu. Tapi... karena waktu itu gue nemu lowongan di Jobstreet, requirements dan job desc nya sesuailah sama kemampuan gue, dan akhirnya gue apply. 
Jeng jeng.. gue dipanggil dong buat tes hahaha... 
Kantornya di Kemang, persis depan Reading Room Cafe. Tes pertama adalah psikotes, psikotesnya lengkap ya... dari kepribadian sampe angka-angka yang nyebelin abis itu. Ada wawancara sama HRD sebentar, pertanyaannya standar. Jam 2/3 baru selesai. Gue juga ga berharap dipanggil lagi. 
Ternyata....
Gue dipanggil buat interview sama usernya! Hiyeaaaah *beginilah kalau underestimate sama diri sendiri*

Gue sebenernya galau dan bimbang pas dipanggil sama usernya. Soalnya... saat itu gue udah dapet job offering atau udah keterima di salah satu perusahaan, tinggal tanda tangan kesepakatan gaji, dan dateng ke kantornya buat tanda tangan kontrak. Disaat bersamaan gue dipanggil wawancara sama user di agensi ini *huft
Tapi.. karena gue penasaran, gue tetep dateng buat wawancara di agensi itu. Sayangnya gue ga nyiapin apa-apa karena gue tau, kalaupun gue siap-siap, gue ga tau kapan dipanggil lagi, atau apakah gue akan diterima di agensi itu. 
Wawancara di agensinya sama sih, lebih ke kemampuan dan pengalan gue nulis, karena gue ga siap-siap jadi ada beberapa pertanyaan yang gue jawabnya muter-muter ga jelas. Udah dipastikan, gue ga dipanggil lagi, dan akhirnya gue tanda tangan kontrak di kerjaan gue sekarang ^^

***
Intinya, proses interview ada yang simple banget, ada yang puanjang banget. Tapi urutannya dimana-mana kurang lebih sama : Ditelpon > Tes psikotes > Interview HRD > Interview user > Tes dari user ( ngetes kemampuan kita) > Interview sama atasan user ( bisa manager, bisa kepala tim, dll) > Baru dipanggil lagi buat keputusan final (prosesnya beda-beda juga).

Banyak ya bok kalau diceritain.. namanya juga cari kerja sendiri, usaha sendiri, ya ga segampang kalau kenal orang dalem yang bisa rekomendasiin bahkan masukin kita ke perusahaannya, ya ga? Hehehehe... 

Buat kalian yang masih dalam pencarian kerja, semangat! Kalian pasti menemukan jodohnya hehe. Banyak berdoa yang pasti, dan selalu evaluasi. Setiap setelah interview, kalau ga dipanggil, jadiin evaluasi, kira-kira apa yang kurang dan apa yang harus ditingkatkan selanjutnya. 

Masih baaaaanyak yang mau gue bahas soal cari kerjaan nih, tunggu bagian selanjutnya ya ^^ Kalau kalian ada ide, saran, atau apa aja yang pengen kalian tau, komen di bawah dan gue akan bales, atau mungkin bisa gue bahas di bagian selanjutnya. 

thanks for reading



*pictures from Freepik (edited by myself)




You Might Also Like

14 comments

  1. Paling deg-deg'an kalau sesi wawancara, takut gugup dan belibet hehe

    keluargahamsa(dot)com

    ReplyDelete
    Replies
    1. walaupun udah berkali - kali tetep aja ya suka gugup :p

      Delete
  2. This comment has been removed by a blog administrator.

    ReplyDelete
  3. Baa...mau tanya, tes psikotes inews tv seperti apa ya? Apa seperti psikotes pd umumnya? Mohon balasannya, terimakasih..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haloo aku ngga sampe tes psikotes, cm wawancara aja

      Delete
  4. Makasih banyak kak udh share pengalamannya, aku lagi nyari kerja lagi soalnya dan ini bermanfaat banget,serius. Keep writing :). Mampir di blogku yaaa hihi peritinta.blogspot.com

    ReplyDelete
  5. haha, jangan perhatiin orang lain kalau lagi tes ya mbak. Mungkin yang dari UI itu semangat banget ngejawabnya. Tetap semangat ya mbak ;)

    ReplyDelete
  6. Paling kesel kalo HRDnya jutek dan ngomong kayak nakut2in gitu deh mbak..suka kesel sendiri wkwkkwkw. Memang kalo kerja itu jodoh2an ya..kdng udh sreg ama perusahaannya eh ga dipanggil lagi, kadang ga sreg malah dipanggil hehehehe

    www.blueskyandme.com

    ReplyDelete
  7. Aku paling deg2an kalau interview, suka gagap huhuhu
    Tp emang ada sih yg interviewnya santai utk jenis pekerjaan kreatif misalnya TFS mbk :)

    ReplyDelete
  8. Aku pernah di interview kayak ngomong ama teman. Nyantai banget. AKhirnya betah sampai 8 tahun. Hehehhe. Sukses ya interviewnya ya :)

    ReplyDelete
  9. Aku pernah mbak, diwawancara sama HRD cowok yang ramah dan sedaerah tempat kelahiran. Wawancaranya nyante, padahal itu di bank hehe

    www.extraodiary.com

    ReplyDelete
    Replies
    1. mungkin karena dari daerah yg sama yaa jadi nyantai hehe

      Delete

Part of

Blogger Perempuan

Squad

Also In

https://www.facebook.com/groups/1949767178581022/

Labels