Mau Resign? Jangan Sampai "Rugi"! | #NgobrolinKerjaan

8:23:00 PM

Hola Fellass!


Karena masih weekdays, dan gue lagi mood nulis, akhirnya edisi #NgobrolinKerjaan muncul lagi. Selain gue juga sendiri sibuk sama kerjaan, jadi cuma sempet nulis soal review produk aja sih dari kemaren. Tapi kali ini gue mau bahas soal resign dari kerjaan. So far, gue pernah sekali resign, dan ada beberapa "kesalahan" yang jadi pelajaran, namanya juga baru resign belom tau ombaknya ye kan. Yuk cus apa aja yang kalian harus perhatikan sebelum resign, biar gak "rugi"!

Ada banyak alesan resign, entah dapet tawaran atau kepengen pindah aja dari kantor lama karena gaji gak naek-naek *eh. Nah, sebelum kalian melemparkan  kasih surat resign, jangan melupakan hal berikut ini.





Waktu Resign


Misalnya udah ada niatan resign, atau kalian udah mau tanda tangan kontrak di kantor baru, saran gue.. JANGAN langsung masuk satu atau dua hari setelah tanggal resign! Ini saatnya kalian manfaatkan waktu liburan, seenggaknya seminggu sih. Napsu amat mau kerja ya kan.

Buat yang gak ngerti, gini loh, begitu kalian ngomong mau resign, otomatis tanggal kalian cabut dari kantor adalah sebulan setelah kalian ngomong dan kasih surat ke atasan dan HRD. Biasanya sebulan ya. Nah, misal resignnya tanggal 1 Maret, ya kalian jangan bilang ke kantor baru bakal masuk atau mulai kerja di tanggal 2 Maret. Rugi tau hehehe. Gue kemaren cuma ambil waktu 2 hari dan nyesel sih. Kenapa? Karena saat lo masuk kantor baru, otomatis belom kebagian cuti, biasanya harus probation lagi 3-6 bulan. Mau ijin aja bisa mempengaruhi penilaian, kan males. Libur dulu sana!

Fasilitas Kantor

via GIPHY

Kalau kalian baru berniat pindah kerja, sebelum benar-benar fix resign, gunakanlah fasilitas kantor seperti misalnya reimburse, hehehe. Misal ada reimburse kacamata, tuh pake dulu deh kalau belom. Kantor baru belom tentu ada kan. Buat yang melahirkan, biasanya nih gue denger dari temen-temen lain, pada ngajuin resign setelah cuti 3 bulan. Jangan ambil resign sebelum cuti melahirkan 3 bulan. Soalnya ntar kalian gak dapet gaji, hehehe. Itu sih kata temen gue, gue sendiri belom tau dan paham gimana cara kerja cuti 3 bulan buat lahiran ya, belum pernah sih!

Terus juga, yang masih punya jatah cuti, pake deh tuh cuti, baru sebulan setelahnya resign hehehehe.

Resign Setelah Gajian

via GIPHY

Biar dapet gaji full atau dipotongnya dikit, hehe. Ajukan resign sehari atau pas hari gajian kamu. Begitu resign diajukan, kamu kan baru cabut sebulan setelahnya, nah pas cabut kamu masih dapet gaji full. Walaupun sebenarnya gak jauh beda juga kalau kalian resign di pertengahan bulan, cuma pas abis gajian terakhir, kamu juga harus nunggu dapet gaji baru (yeay!) sebulan lagi.


Well... itu tiga hal yang gue bisa share biar gak rugi-rugi amat setelah resign dari kantor lama. Semuanya menurut pengalaman gue dan opini gue ya, jadi kalau ada yang gak valid, ya.. tiap kantor kan beda-beda. Sama kayak makeup yang kamu pake lho... beda. Gimana pengalaman kalian waktu pertama kali resign? Atau disini ada yang udah resign berkali-kali? Share pengalamannya dong!

thanks for reading!

You Might Also Like

2 comments

  1. Bisa jadi masukkan nih..
    salam kenal mbaa..
    see me on www.nopipon.com

    ReplyDelete

Part of

Blogger Perempuan

Squad

Also In

https://www.facebook.com/groups/1949767178581022/

Labels